IMAM AL-A’MASY DENGAN TUKANG CERITA - Permata Salafus Sholih

Breaking

Meniti Aqidah dan Manhaj Para Nabi dan Salafus Sholeh

Anda diperkenankan menyebarkan tulisan-tulisan dalam blog ini dengan selalu menyertakan link sumbernya dan tidak menghilangkan penulisnya. Namun anda dilarang menyebarkannya untuk tujuan komersial.Jika mengabaikan peringatan ini, maka silahkan pertanggungjawabkan kelak pada Yaumul Qiyamah di hadapan Allah ﷻ.

Sabtu, 06 Februari 2016

IMAM AL-A’MASY DENGAN TUKANG CERITA

Al-A’masy, beliau adalah Sulaiman bin Mihron al-A’masy , Abu Muhammad al-Asadi al-Kufi, salah seorang imam dari kalangan Tabi’in junior. Beliau lahir pada tahun 61 H. Pernah melihat Anas bin Malik.

Imam Abu Bakar ath-Thorthusyi rohimahullah bercerita:


ولما دخل سليمان بن مهران الأعمش البصرة؛ نظر إلى قاص يقص في المسجد، فقال: حدثنا الأعمش عن أبي إسحاق، وحدثنا الأعمش عن أبي وائل ... ".

قال: " فتوسط الأعمش الحلقة، ورفع يديه، وجعل ينتف شعر إبطيه! فقال له القاص: يا شيخ! ألا تستحي؟ نحن في علم وأنت تفعل هذا؟! فقال الأعمش: الذي أنا فيه خير من الذي أنت فيه. قال: كيف ذلك؟ قال: لأني في سنة وأنت في كذب، أنا الأعمش، وما حدثتك مما تقول شيئا! !

فلما سمع الناس ذكر الأعمش؛ انفضوا عن القاص، واجتمعوا حوله، وقالوا: حدثنا يا أبا محمد! ".


“Tatkala Sulaiman bin Mihron al-A’masy memasuki kota Bashroh, beliau melihat tukang cerita sedang bercerita di masjid, tukang cerita itu berkata,’al-A’masy telah menceritakan kepadaku dari Abi Ishaq dan al-A’masy juga telah menceritakan kepadaku dari Abi Wail …’ lalu al-A’masy duduk di tengah-tengah halaqoh (lingkaran majlis) sambil mengangkat kedua tangannya lalu mencabuti bulu ketiaknya, maka tukang cerita itu berkata kepadanya,’wahai syaikh! Apakah engkau tidak malu? Kami berada pada majlis ilmu sedangkan engkau melakukan perbuatan ini?  al-A‘masy pun menjawab,’apa yang aku lakukan ini lebih baik daripada yang engkau lakukan, tukang cerita itu bertanya,’kenapa begitu?, al-A’masy menjawab,’karena aku melakukan sunnah sedangkan engkau berbohong, saya ini al-A’masy, apa yang sedang engkau katakan aku tidak pernah menceritakannya sedikitpun! Maka tatkala orang-orang mendengar penyebutan al-A’masy, maka merekapun bubar meninggalkan tukang cerita lalu berkumpul di sekitar al-A’masy, mereka berkata,’ceritakanlah kepada kami wahai Aba Muhammad!” (al-Hawadist wa al-Bida’ hal. 111-112, 1419 H, Daru Ibnil Jauzi, cet. Kedua, via Maktabah Syamelah)


Ibroh yang dapat dipetik dari kisah tersebut adalah:


1. Menceritakan cerita yang tidak ada kenyataannya adalah termasuk kedustaan.

2. Kedustaan seseorang suatu  ketika akan ada orang yang membongkarnya.

3. Sekali berdusta akan menghilangkan kepercayaan orang lain dan dijauhi mereka.

4. Kejujuran dan kebenaran akan mendatangkan teman dan simpati orang lain.

5. Sunnah walaupun kelihatan hina dalam anggapan orang banyak namun lebih  mulia dibandingkan perbuatan yang menyelisihi sunnah (bid’ah) walaupun dianggap mulia oleh orang banyak.

6. Dalam mengingkari keburukan akan ada celaan ataupun rintangan.

7. Perlu keberanian dalam mengingkari keburukan.


oleh Abu Hasan as-Syihaby.

Senja di sudut utara Kabupaten Lamongan, 23 Muharrom 1436 H/16 Nopember 2014 M



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Jazakumullah atas kunjungan dan perhatian anda. Komentar yang bijak adalah kehormatan kami.