KAIN SUTRA BERHARGA 200 DIRHAM - Permata Salafus Sholih

Breaking

Meniti Aqidah dan Manhaj Para Nabi dan Salafus Sholeh

Anda diperkenankan menyebarkan tulisan-tulisan dalam blog ini dengan selalu menyertakan link sumbernya dan tidak menghilangkan penulisnya. Namun anda dilarang menyebarkannya untuk tujuan komersial.Jika mengabaikan peringatan ini, maka silahkan pertanggungjawabkan kelak pada Yaumul Qiyamah di hadapan Allah ﷻ.

Jumat, 12 Februari 2016

KAIN SUTRA BERHARGA 200 DIRHAM

Al-Hafidz al-Mizzi rohimahullah menceritakan dengan sanadnya:

جاء رجل من أهل الشام إلى سوق الخزازين، فقال: عندك مطرف بأربع مئة؟ فقال يونس بْن عُبَيد: عندنا بمئتين، فنادى المنادي بالصلاة، فانطلق يونس إلى بني قشير ليصلي بهم، فجاء وقد باع ابْن أخته المطرف من الشامي بأربع مئة.
فقال يونس: ما هذه الدراهم؟ قال: ذاك المطرف بعناه من ذا الرجل. قال يونس: يَا عَبد اللَّهِ هذا المطرف الذي عرضت عليك بمئتي درهم، فإن شئت فخذه وخذ مئتين، وإن شئت فدعه.
قال: من أنت؟ قال: رجل من المسلمين. قال: أسألك بالله من أنت وما اسمك؟ قال: يونس ابن عُبَيد. قال: فوالله إنا لنكون فِي نحر العدو، فإذا اشتد الأمر علينا قلنا: اللهم رب يونس فرج عنا أو شبيه هذا. فقال يونس: سبحان اللَّهِ، سبحان اللَّهِ.

“Seseorang dari penduduk Syam mendatangi pasar kain sutra, lalu dia bertanya,’Apakah engkau memiliki kain sutra berharga 400 dirham?’ Maka Yunus bin Ubaid menjawab,’Kami memiliki yang berharga 200 dirham.’ Namun terdengarlah adzan panggilan untuk sholat, Yunus bin Ubaidpun pergi ke Bani Qusyair untuk melaksanakan sholat berjama’ah bersama mereka.  Kemudian dia datang kembali namun keponakannya telah menjual kain sutra itu kepada orang Syam tadi seharga 400 dirham. Dia pun bertanya,’Ini uang dirham apa? ‘Itu uang kain yang kami jual kepada orang ini.’Jawab keponakannya. Maka Yunus berkata,’Wahai Hamba Allah ini adalah kain selendang yang aku tawarkan kepadamu dengan harga 200 dirham, jika kamu mau ambillah dengan harga 200 dirham dan ambillah sisa uangmu, atau tinggalkanlah!’ Maka orang itupun bertanya,’Siapakah kamu? Yunus menjawab,’Seseorang dari kaum muslimin.’ Orang itu bertanya lagi,’Dengan nama Allah, aku bertanya siapa namamu?’ Yunus menjawab,’Yunus bin Ubaid.’ Lalu orang itu berkata,’Demi Allah kami berada dalam pembantaian musuh, maka jika perkara menjadi gawat kami akan berdo’a Allahumma Robba Yunus, bebaskanlah kami atau sejenisnya.’  Maka Yunus berkata,’Subhanallah, subhanallah.’”(Tahdzibul Kamal  : 32 / 521-522, Tahqiq Basyar Awwad Ma’ruf, Muassasatur Risalah, Beirut, Cet. Pertama,1400 H/1980 M, Via Maktabah Syamelah)

CATATAN DARI PERISTIWA

1. Yunus bin Ubaid adalah seorang Imam, panutan sekaligus hujjah temasuk tokoh tabi’in junior. (Siyar A’lamin Nubala’: 6/288, Muassasatur Rislah, Cet. ketiga, 1405 H/1985 M, Via Maktabah Syamelah )

2. Semangat salaf dalam melaksanakan sholat berjama’ah.
Hal ini terlihat dari perbuatan Yunus bin Ubaid rohimahullah yang meninggalkan perniagaannya demi memenuhi seruan adzan meskipun ada pembeli. Rosulullah shollallahu alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ سَمِعَ النِّدَاءَ فَلَمْ يَأْتِهِ، فَلَا صَلَاةَ لَهُ، إِلَّا مِنْ عُذْرٍ

“Barang siapa mendengarkan adzan lalu tidak mendatanginya maka tiada sholat baginya kecuali karena udzur.”(HR Ibnu Majah : 793, dishohihkan oleh Syaikh al-Albani)

3. Semangat salaf dalam menjalankan bisnis yang jujur dan baik.
Yunus bin Ubaid tidak mau menerima penjualan kain sutra dengan harga 400 dirham yang dijual oleh keponakannya karena dia telah menawarkan barang itu dengan harga 200 dirham. Hal ini menunjukkan kejujuran beliau dalam berbisnis. Dan itulah sebaik-baik pekerjaan.

عَنْ رَافِعِ بْنِ خَدِيجٍ، قَالَ: قِيلَ: يَا رَسُولَ اللهِ، أَيُّ الْكَسْبِ أَطْيَبُ؟ قَالَ: " عَمَلُ الرَّجُلِ بِيَدِهِ وَكُلُّ بَيْعٍ مَبْرُورٍ

Dari Rofi’ bin Khodij, beliau berkata,” Rosulullah ditanya,’ Pekerjaan apakah yang paling baik? Maka beliau bersabda,’Pekerjaan seseorang dengan tangannya sendiri dan setiap perniagaan yang baik.’”(HR. Ahmad: 17265, dinilai shohih oleh Syaikh al-Albani dalam as-Shohihah no.607)

Mula Ali al-Qori rohimahullah berkata:

وَالْمُرَادُ بِالْمَبْرُورِ أَنْ يَكُونَ سَالِمًا مِنْ غِشٍّ وَخِيَانَةٍ، أَوْ مَقْبُولًا فِي الشَّرْعِ بِأَنْ لَا يَكُونَ فَاسِدًا وَلَا خَبِيثًا أَيْ رَدِيًّا، أَوْ مَقْبُولًا عِنْدَ اللَّهِ بِأَنْ يَكُونَ مُثَابًا بِهِ

“Dan yang dimaksud dengan mabrur (baik) adalah selamat dari penipuan dan pengkhianatan, atau diterima menurut syari’at yaitu tidak rusak,  jelek dan buruk atau diterima di sisi Allah dengan mendapatkan pahala.”(Mirqotul Mafatih:5/1904, Dar al-Fikr, Beirut, Libanon, cet. Pertama, 1422 H/2002 M, via Maktabah Syamelah)

4. Pedagang yang jujur akan menempati kemuliaan di dunia dan akhirat.
Yunus bin Ubaid mendapatkan kemuliaan berupa penyandaran namanya dalam do’a yang dipanjatkan oleh orang Syam tadi apabila mereka mendapat tekanan musuh. Ini adalah sebuah kehormatan di dunia karena kejujurannya. Begitu pula di akhirat, pedagang yang jujur akan mendapatkan kemuliaan, Rosulullah shollallahu alaihi wa sallam bersabda:

 التَّاجِرُ الْأَمِينُ الصَّدُوقُ الْمُسْلِمُ مَعَ الشُّهَدَاءِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Pedagang muslim yang amanah lagi  jujur  bersama para syuhada’ pada hari kiamat.”(HR. Ibnu Majah:2139, dinilai hasan shohih oleh Syaikh al-Albani dalam shohih Targhib wa Tarhib no. 1783)

التَّاجِرُ الصَّدُوقُ الْأَمِينُ مَعَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ يَوْمَ الْقِيَامَة

“Pedagang yang jujur lagi terpercaya itu bersama para nabi, para shiddiqiin dan para syuhada’ pada hari kiamat.”(HR Daruquthni dalam sunan : 2813, dinilai shohih oleh Syaikh al-Albani dalam as-Shohihah no. 3453)

5. Bolehnya bertawasul dengan sifat rububiyah Allah dan dikaitkan dengan nama orang sholih.
Muhammad Basyir as-Sahsawani al-Hindi rohimahullah berkata:

فالتوسل إلى الله تعالى على أنواع:….. (الخامس)أن يدعو الرب سبحانه بإضافته إلى عباده الصالحين، كما في حديث عائشة رضي الله عنها "اللهم رب جبرائيل وميكائيل وإسرافيل" المروي في صحيح مسلم. فلو قال أحد في دعائه: اللهم رب إبراهيم وموسى وعيسى وداود ومحمد -أو قال- اللهم رب أبي بكر وعمر وعثمان وعلي -أو قال- اللهم رب فاطمة والحسن والحسين -أو قال- اللهم رب أبي حنيفة ومالك والشافعي وأحمد -أو قال- اللهم رب البخاري ومسلم والترمذي وأبي داود وابن ماجه -أو قال- اللهم رب معروف الكرخي وأبي يزيد البسطامي والشيخ عبد القادر الجيلاني وجنيد، فلا أرى به بأساً.

“Maka bertawassul kepada Allah itu dengan cara bermacam-macam, diantaranya …….yang kelima adalah berdo’a kepada Rob yang maha suci dengan mengaitkan-Nya terhadap hambanya yang sholih, sebagaimana dalam hadist Aisyah rodhiyallahu ‘Anha,Ya Allah, Rob Jibril, Mikail dan Isrofil’ yang diriwayatkan dalam shohih Muslim. Jika seseorang berkata dalam do’anya,’Ya Allah Rob Ibrohim, Musa, Isa, Dawud dan Muhammad atau berkata,’Ya Allah Rob Abi Bakar, Umar, Utsman, Dan Ali’ atau berkata,’Ya Allah Rob Fathimah,  Hasan Dan Husain’ atau dia berkata,’Ya Allah, Rob Abu Hanifah, Malik, as-Syafi’I dan Ahmad’ Atau dia berkata,’Ya Allah Rob al-Bukhori, Muslim, at-Turmudzi, Abu Dawud dan Ibnu Majah’ atau dia berkata,’Ya Allah Rob Ma’ruf Karkhi, Abu Yazid al-Busthomi, as-Syaikh Abdul Qodir al-Jailani dan Junaid, maka aku berpendapat tidak mengapa.”(Siyanatul Insan ‘An Wiswasatis Syaikh Dahlan hal. 199-200, al-Mathba’ah as-Salafiyyah, cet.  ketiga, 1410 H, via Maktabah Syamelah)

oleh Abu Hasan as-Syihaby.
Menjelang matahari terbit di belahan utara Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, Indonesia, Selasa, 19 Shofar 1437 H/01 Desember 2015 M

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Jazakumullah atas kunjungan dan perhatian anda. Komentar yang bijak adalah kehormatan kami.